Organisasi Petani Membangun Demokratisasisi, Pertumbuhan dan Distribusi Pendapatan Yang Lebih Adil

Organisasi petani memiliki posisi yang tepat untuk mengatasi penyebab kemiskinan sistemik. Mewakili suara sah petani dalam membentuk kebijakan pedesaan yang pro-kaum miskin, mereka mengartikulasikan kepentingan petani kepada pemerintah, pengolah dan pengecer. Dan sebagai wirausahawan, petani dapat mendorong pembangunan sosial dan ekonomi yang seimbang. Petani Memerangi Kemiskinan mencerminkan keyakinan bahwa organisasi petani yang lebih kuat berkontribusi pada:

  1. Penyebaran demokrasi (melalui institusi yang lebih baik)
  2. Pertumbuhan ekonomi (dengan menawarkan layanan yang lebih baik kepada petani)
  3. Distribusi pendapatan yang lebih adil (karena semakin banyak petani kecil yang terlibat dalam bisnis).

Memobilisasi Organisasi Petani Sejak 2003

Beroperasi sejak 2003, AgriCord mendapat dukungan dari semakin banyak organisasi petani di Eropa (Belgia, Finlandia, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Spanyol dan Swedia), di Kanada (Qu ~ bec), di Asia (beberapa negara ), dan di Afrika (Senegal). Jaringan AgriCord menyatukan 10 agri-agensi. Mereka adalah lembaga pengembangan profesional, yang diamanatkan oleh organisasi petani dan masyarakat pedesaan di negara mereka sendiri, untuk mendukung rekan mereka di negara berkembang. Program ini diberi label Petani Melawan Kemiskinan, dan mengikuti panduan dari Komite Penasihat perwakilan dari organisasi petani negara berkembang

Kebijakan dan Praktik OrganisasiKeOrganisasi

Para petani berbicara bahasa yang sama. Pertukaran petani-ke-petani, yang didukung oleh organisasi mereka, dapat menghasilkan ide-ide baru yang menginspirasi. Penasihat, yang juga merupakan bagian dari dunia petani, memberikan saran berdasarkan kebutuhan khusus setiap organisasi

Pengembangan Kapasitas dan Aksi Kolektif

Kekuatan dan Inklusivitas organisasi

Organisasi petani yang kuat memiliki staf profesional, fasilitas yang memadai, dan pembiayaan sendiri yang memungkinkan mereka untuk beroperasi secara berkelanjutan dan mandiri. Organisasi petani inklusif memiliki anggota aktif yang diinformasikan, termotivasi dan tertarik untuk berpartisipasi. Mereka mewakili sebagian besar petani, baik wanita maupun pria, di wilayah operasi mereka. Basis keanggotaan yang besar memberi mereka pengaruh politik dan ekonomi.

Pengembangan Kelembagaan

Organisasi petani yang terhubung dengan baik telah menciptakan hubungan kerja yang baik dengan lembaga publik dan swasta. kementerian lini, lembaga penelitian, organisasi pembangunan internasional, LSM dan bisnis swasta. Mereka bekerja sama dengan berbagai lembaga untuk meningkatkan posisi anggotanya.

Elaborasi Kebijakan dan Advokasi

Organisasi petani yang terinformasi dan proaktif mengembangkan opini bersama dengan anggotanya tentang kebijakan yang mempengaruhi mata pencaharian anggota. Di platform lokal, nasional dan internasional, mereka mengartikulasikan pandangan ini, mengedepankan suara petani dan mengadvokasi kelompok yang mungkin tidak akan terdengar.

Kegiatan Ekonomi yang Dipimpin Petani

Organisasi petani yang giat meningkatkan peluang ekonomi dari masing-masing petani anggota dengan menyatukan mereka dan mengembangkan layanan kolektif untuk input, pasar, dan teknik baru. Mereka memfasilitasi pertukaran petani dan menggabungkan energi untuk melaksanakan kegiatan yang lebih sesuai atau lebih ekstensif. Ini meningkatkan produktivitas, meningkatkan pendapatan dan menciptakan lapangan kerja pedesaan.

Petani Memerangi Kemiskinan bersifat komprehensif: mencakup seluruh kebutuhan pengembangan kapasitas dan operasi organisasi petani. Ini dikelompokkan menjadi empat area kerja, yang masing-masing mencakup seperangkat kompetensi khusus (kiriman):

Kompetensi untuk kekuatan dan inklusivitas organisasi

  1. Kebijakan dan strategi disiapkan dengan partisipasi anggota
  2. Sumber daya manusia yang terkelola dengan baik dan fasilitas yang memadai
  3. Pengelolaan keuangan yang sehat dan transparan
  4. Pemerintahan yang demokratis
  5. Keterwakilan dan basis keanggotaan lokal
  6. Pemberdayaan kaum muda, perempuan dan kelompok rentan tertentu

Kompetensi untuk Pengembangan Kelembagaan

  • Jaringan dan kemitraan eksternal
  • Aliansi dan kesepakatan formal

Kompetensi untuk elaborasi dan advokasi Kebijakan

  • Perumusan kebijakan partisipatif
  • Advokasi bersama keluarga petani tentang ketahanan pangan
  • Komunikasi eksternal
  • Posisi kebijakan dalam strategi nasional

Kompetensi untuk pengembangan ekonomi yang dipimpin oleh Petani

  1. Akses yang adil ke tanah, air, kredit dan sumber daya lainnya
  2. Peningkatan akses ke input untuk produksi pertanian
  3. Peningkatan layanan pemrosesan dan penanganan
  4. Meningkatkan pemasaran produk
  5. Pengembangan usaha yang dipimpin petani

Program Petani Melawan Kemiskinan (Farmers Fighting Poverty) memperhitungkan masalah lintas bidang berikut:

  1. Kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
  2. Manajemen keuangan
  3. Ketahanan lingkungan